Selamat Datang di PORTAL UNIQUE
Hadir Lebih Fresh dan Tetap "Knowledgeable"

10 Danau Paling Ekstrim dan Aneh di Dunia

10 DANAU PALING EKSTRIM DAN ANEH DI DUNIA. Danau selain danau Toba yang ada di Indonesia, ternyata di luar negeri banyak danau yang tidak kalah unik lho. Tidak tanggung-tanggung, langsung dihadirkan 10 danau nih. Penasaran? . . .






Jellyfish Lake, Palau

Jellyfish Lake terletak pada salah satu Palau’s Rock Islands yang terbentuk sekitar 12.000 tahun lalu. Jutaan ubur-ubur tinggal di danau itu, hidup dari melalui hubungan simbiotik dengan ganggang. Peristiwa El Nino yang terjadi kira-kira sekali setiap dekade cenderung menaikkan suhu danau dan ini dapat menyebabkan kematian dari populasi ubur-ubur.





Mono Lake, California, USA

Mono Lake, terletak dekat perbatasan California-Nevada timur Yosemite Nat'l Park. Dianggap sebagai "hypersaline", Danau ini tidak memiliki outlet dan penguapan selama puluhan ribu tahun yang terkonsentrasi garam dan mineral yang kadarnya sangat tinggi. Meskipun demikian, kehidupan tumbuh subur di Mono Lake - sebanyak 6 Triliun udang air garam hidup yang menyediakan sumber makanan bagi migrasi burung.





Diego de la Haya, Costa Rica

Gunung Irazú terakhir meletus dari 1963-1965, dengan ledakan awal bertepatan dengan kedatangan Presiden John F. Kennedy 'di Kosta Rika untuk kunjungan kenegaraan. Gunung berapi sangat aktif, memiliki meletus 23 kali sejak pertama sejarawan mencatat letusan besar pada tahun 1723.





Lake Nyos, Cameroon

Biasanya "sebelum dan sesudah" foto menunjukkan perbaikan dalam tapi itu tidak terjadi dengan Danau Nyos di Kamerun. Danau dengan warna kuning kehijauan-bukti nyata dari letusan 1986 yang mematikan karbon dioksida yang menewaskan lebih dari 1.700 orang yang mati karena lemas. Para ilmuwan percaya bahwa batu longsor bawah laut itu merupakan keseimbangan tekanan rumit dimana menyimpan CO2 yang terlarut dalam danau. Setelah terbentuk gelembung gas dan meningkat, tekanan berkurang, seperti muncul pada tutup botol soda terguncang.





Lake Baikal, Russia

Danau Baikal adalah Ratunya danau, memegang lebih banyak air tawar daripada semua danau Besar Amerika Utara jika digabungkan! Ini juga danau tertua di dunia, 25 juta tahun atau lebih, dan sekitar 2.500 spesies yang unik (seperti Nerpa, atau Baikal Seal) ditemukan di sekitar Danau Baikal - dan tempat lain. Pemanasan global mengancam mengubah lingkungan di Danau Baikal, dan perubahan bukanlah hal yang baik untuk tanaman unik dan hewan yang tinggal disana.

Sebuah tonjolan batu berdiri keluar dari Pulau Olkhon di Danau Baikal melambangkan keindahan kasar dan isolasi bergema dari danau yang menakjubkan yang memiliki 20 persen air tawar di dunia.



Loch Ness, Scotland, UK

Sebagai Danau Skotlandia Loch kedua-terdalam , Loch Ness diperkirakan menahan lebih banyak air tawar daripada semua danau di Inggris dan Wales jika digabungkan. Baik kedalaman Loch itu (754 kaki) dan kesuraman konstan (karena gambut di sekitar tanah) telah memberi kontribusi pada legenda Loch Ness Rakasa. Beberapa orang mengatakan bahwa kadang-kadang tampak seperti Plesiosaurus prasejarah mengambang ke permukaan danau.

sponsored link






Dead Sea, Israel/Jordan

Laut Mati adalah sebuah danau dengan beberapa karakteristik yang sangat aneh. Seperti Mono Lake dan danau hypersaline lainnya, Laut Mati hanya memiliki satu pintu masuk utama - Sungai Jordan - pengalaman curah hujan minim dan tidak memiliki outlet untuk penguapan. Hal ini juga sangat rendah: di 1.385 kaki di bawah permukaan laut, pantai Laut Mati adalah daerah kering terendah di bumi. Langkah ke Laut Mati itu sendiri dan Anda akan menemukan titik terdalam 1.240 meter di bawah permukaan.

Air Laut Mati adalah lebih dari 8 kali asin seperti air laut, meskipun garam, di laut sebanyak 97 persen natrium klorida ... hanya 30,4 persen dari garam Laut Mati adalah NaCl dengan kalium klorida sisanya sedang, klorida kalsium, magnesium klorida dan berbagai bromida. Dengan konsentrasi garam rata-rata sebesar 33,7 persen, Laut Mati luar biasa padat dan dengan demikian memungkinkan orang mengapung lebih mudah karena miliki daya apung alami.





Lake Toba, Indonesia

Terletak di Sumatra utara di Indonesia, Danau Toba adalah salah satu tempat yang paling tenang dan diam yang orang bisa mengunjungi ... 73.000 tahun yang lalu, Danau Toba, Anda lihat, adalah sebuah kaldera yang berisi air yang terbentuk setelah letusan gunung berapi terbesar terjadi dalam 25 juta tahun terakhir. Pasca letusan, anak benua India itu terkubur di bawah 7 inci rata-rata abu dan seluruh planet mengadakan musim dingin "vulkanik" selama kurang lebih 6 tahun.

Letusan gunung berapi super Toba memiliki konsekuensi manusia yang parah juga. Diperkirakan bahwa penduduk akan berkurang menjadi hanya beberapa puluh ribu saja, dan suku-suku yang tinggal di sebelah timur Sumatera akan bermigrasi ke Australia dalam upaya untuk menghindari bencana apabila terjadi letusan gunung berapi.





Aral Sea, Russia

Singkatnya, sebuah skema besar untuk mengubah kawasan yang lebih luas menjadi pusat pertumbuhan kapas melihat sungai yang dahulu mengalir ke Laut Aral dibendung dan / atau dialihkan untuk menyediakan irigasi. Tanpa air masuk, laut mulai menguap, dan menjadi semakin asin semakin tercemar dengan limpasan pertanian. Hilangnya Laut Aral - selama satu generasi manusia - adalah cerita teramat sedih mencatat rentetan oleh orbit satelit dan pesawat ruang angkasa.





Lake Vostok, Antarctica

Hampir 12.500 kaki di bawah es Antartika terdapat sebuah danau - Danau Vostok. Kira-kira ukuran dan bentuk dari Danau Ontario, danau ini paling terpencil entah bagaimana berhasil untuk tetap cair, sementara yang benar-benar kehilangan matahari selama puluhan juta tahun.

Sebuah ekspedisi Rusia telah mencoba untuk menelusuri ke Danau Vostok untuk sampel air dan bakteri yang mungkin tergandung. Mungkin lebih dari sekedar bakteri telah berhasil bertahan hidup dan hewan yang telah berevolusi dan beradaptasi untuk bertahan hidup di iklim ekstrem panas, dingin, kegelapan dan tekanan. Karena kemungkinan Danau Vostok memiliki ekosistem bervariasi dan layak saat Antartika mulai membekukan lebih dari 40 juta tahun yang lalu.


Source : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5214752

0 Comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...